TANDA CINTA

Fade out

Fade in

 

Teaser

 

Credit Title

Title

 

“TANDA CINTA ”

[ Gita Cinta di Kampus hijau ]

naskah scenario : Syahriar Tato

 

  1. KAMPUS   –siang    

 

Camera menyorot plang di pintu gerbang bertuliskan nama kampus.

 

  1. MAHASISWA:

(membaca Qurat surat An Nur ayat 30)

Qul lilmu’miniina ya ghudhdhu min abshariihim ……

 

Camera menyorot ruang kelas yang terbuka dan didalamnya terhadap seorang Mahasiswa membaca quran. Dosen pembina dan para mahasiswa senior lain mendengarkan. ANCI tampak duduk bersila dengan ekspresi serius.

 

ANCI :

Wa yahfazhuu furuujahum dzalalika azkaa lahum innallaaha khabiirum bi maa yashna’uun.

 

KYAI HAQAM:

Ayat ini sudah sangat jelas mengenai adab kita dalam berhubungan dengan lawan jenis. Bahwa kita mesti menundukkan pandangan terhadap lawan jenis. Di hadis , Rosulullah juga memberi peringatan keras agar kita tidak sekali-kali berduaan dengan seorang perempuan kecuali dia bersama muhrimnya. ….

Anci mendengarkan dengan serius. Sukri menoleh ke arah Anci.

 

Cut to:

 

  1. kamar RUANG STUDIO GAMBAR       –siang    

 

Anci mengerjakan tugas mata kuliah bersama Sukri.

 

SUKRI:

Yang dibilang kyai Haqam tadi mesti kamu dengarkan benar benar ci….

 

ANCI:

memang kenapa ?

 

 

SUKRI:

Yaaa…karena banyak mahasiswa yang gagal gara-gara masalah perempuan.

 

Anci diam.

 

SUKRI:

Nanti kalau kamu sudah ngaji Imrithi, kamu akan ngerti salah saatu tanda kalimat fi’il adalah ta’tanits yang disukun.

 

ANCI:

Maksudnya ?

SUKRI:

Itu artinya perempuan membuat mati fi’il. Fi’il artinya perbuatan atau pekerjaan. Sehingga tafsir bebasnya, perempuan selalu membuat mati kreativitas.

 

ANCI:

(tidak percaya)

Begitu ?

 

SUKRI:

Iya !!!

 

Anci diam, ekspresinya tampak tidak setuju dengan pendapat Sukri.Ketika mereka keluar ruangan   Darul yang memalang pintu keluar sengaja tak melihat,dan bahkan Darul sengaja menyenggol bahu Anci. Anci tersenyum. Darul menunjukkan ekspresi tidak bersahabat.

 

Cut to:

 

  1. HALAMAN KAMPUS HIJAU     –PAGI    

 

Anci berada dalam kerumunan anak-anak baru yang siap diplonco

 

SENIOR:

(teriak)

Baris dalam dua deret !

 

Semua tampak celingak-celinguk, bingung tapi tetap berusaha berbaris. Sehingga terbentuk barisan dua deret. Deret pertama terdiri para perempuan, deret kedua terdiri dari para laki-laki.

 

SENIOR:

Bodoh ! Saya nggak bilang mesti dipisah-pisah perempuan dan laki-laki. Harus nyampur !!!   Ngerti ???!!!

 

SEREMPAK:

Ngertiiii kak.

 

SENIOR:

Cepat lakukan !!!

 

Semua langsung berpindah sehingga dua deret terdiri dari campuran laki-laki dan perempuan.

 

SENIOR:

Barisan lebih rapat lagi !!!

 

Barisan pertama dan barisan kedua saling merapat sehingga pundaknya hampir bersentuhan.

 

SENIOR:

Oke sekarang kalian saling berhadapan.

Lakukan !

 

Beberapa tampak bingung. Ada yang berhadapan antara depan dan belakang.

 

SENIOR:

Bodoh !! Bodoh !!

Saya bilang berhadapan antara barisan pertama dan kedua.

Mulai !!!

 

Barisan pertama dan barisan kedua berhadapan . Ada yang berhadapan sesama laki-laki, ada yang berhadapan sesama perempuan, ada yang berhadapan laki-laki dan perempuan. Anci berhadapan dengan Saleha.

 

SENIOR:

Oke. Sekarang kenalkan diri kalian satu per satu dengan suara lantang. Ingat !   Suara lantang ! Mulai dari barisan ini !

 

Senior menunjuk pada barisan Anci. Anci berada di urutan ke 5.

 

PARA YUNIOR:

(satu per satu)

Iwan !!

Rahmah !!!

Siti !!!!

Imran !!!

Acil !!!

 

 

Acil mengucapkan dengan sangat lantang. Ekspresinya tampak lucu.

CU Saleha yang tampak menahan geli melihat ekspresi Acil. Acil menatap Saleha

POV Acil: gerakan Saleha seakan dalam gerakan slowmotion.

 

 

 

  1. PARA YUNIOR:

Intan !!

Pakki !!!

Warda !!!

Nana !!!!

 

 

Cut to:

 

  1. DEPAN KELAS   SALEHA         –siang    

.

Satu demi satu yunior keluar dari kelas.

 

Saleha berjalan ke halaman. Kemudian jongkok dan tampak mencari-cari sesuatu. Agni berdiri dekat Saleha.

 

AGNI:

Cari apaan ?

 

SALEHA:

Ngg…cincinku jatuh.

 

AGNI:

(berteriak)

Wei !!!   Ada yang cincinnya hilang.

Ayo bantuin cari !!!!

 

Semua menoleh sebentar ke arah Agni. Tapi tidak ada yang bantuin

INSERT: Anci mendengar teriakan Agni.

 

AGNI:

Sori nggak bisa bantu leha. Tuh (menunjuk ke arah mobil di depan gerbang) udah dijemput.

 

SALEHA:

Nggak papa Ni.

 

Saleha sendirian mencari-cari cincinnya. Ancu mengawasi dari jauh. Kampus sudah mulai sepi. Anci berdiri dekat Saleha.

 

ANCI:

Saya boleh bantu ?

 

Saleha menengadah. Kemudian mengangguk.   Anci ikut berjongkok dan mulai mencari di sela-sela rumput. Terlihat jam Saleha menunjukkan angka 12.35.

 

Cut to:

 

Jam tangan Saleha menunjukkan 13.55.   Saleha duduk, Anci masih mencari.   Hujan gerimis. Kemudian menjadi hujan lebat. Anci masih terus mencari hingga basah kuyup.   Saleha tampak gelisah, ia tidak tega melihat Anci masih terus mencari. Anci sama sekali tidak terganggu dengan hujan. Ia terus mencari. Hujan membuat cincin yang tersembunyi itu jadi lebih berkilat. Anci melihat kilatan cincin itu dan akhirnya menemukan cincin itu. Anci berdiri tegak sambil memegang cincin itu. Anci tersenyum lebar.

Cut to:

 

  1. kamar KOST ANCI(KAWASAN WISATA)       –sore    

 

Anci masuk dalam keadaan basah kuyup. Air menetes-netes dari badannya ke lantai.

 

SUKRI:

Wee. kamu kenapa bisa basah kuyup begini   ?

 

Darul melongokkan kepalanya ke kamar.

 

DARUL:

(membentak)

Hei !!!   Kalau basah, jangan langsung masuk ! Lantai becek tahu   !

 

ANCI:

Ng maaf-maaf.

 

Anci langsung mencari kain pel. Tapi karena tidak ada ia mengambil handuknya sendiri dan mengelap lantai yang basah.

 

DARUL:

Anak baru ndak tau sopan santun.

 

Darul melangkah pergi.   Anci mengambil napas lega. Pelan-pelan Anci berani melangkah menuju kardus tempat dia menyimpan pakaian.

Di sebelah kardus tampak tas plastik yang tertutup rapat.

 

ANCI:

Ini apa ?

 

SUKRI:

(melihat ke arah tas plastik)

Oo… itu dari Darul tadi.

 

ANCI:

(curiga)

Dari darul ?

 

Dengan perasaan curiga dia membuka tas plastik itu.

CU isi tas plastik: potongan sandal jepit yang digunting kecil-kecil.

 

Anci mengambil satu potongan dan mengamatinya.

 

ANCI:

Apa ini ???

(tersadar)

Sialan ! Ini sandalku !!!

 

Anci langsung lari ke arah tempat sandal diletakkan. Dia mencari-cari sandalnya tapi tidak ketemu. Anci memukul-mukul lantai dengan geram.

 

Cut to:

 

 

  1. KELAS   sALEHA     —     SIANG

 

Bel istirahat. Acil duduk berjarak sekitar dua bangku di belakang Saleha namun agak di samping kiri. Satu per satu mahasiswa keluar kelas.

 

Acil memperlambat gerakan memasukan buku ke tas supaya punya kesempatan untuk sesekali melirik ke arah Saleha. Saleha duduk diam tak bergerak. Pandangan tertuju pada buku bacaan. Beberapa mahasiswa yang tersisa akhirnya keluar juga. Sehingga Acil dan Saleha benar-benar berdua.

 

Suasana senyap. Tiba-tiba semua teman sekelas memperlihatkan wajahnya di sekitar pintu dan jendela.

 

SEREMPAK:

Berduaan nih ye !!!

 

Wajah Saleha benar-benar memerah. Dengan kesal ia berdiri dan melangkah ke luar.

 

Fade out

Fade in:

 

  1. LABORATORIUM       –siang    

 

Jam istirahat.   Anci dan Pai duduk di depan laboratorium. Sedangkan anak-anak ngerumpi di dalam lab. Posisinya memungkinkan mereka melihat Anci dan Pai dari dalam.

Agni bergaya memandangi Anci

 

AGNI:

Cakep juga sih. Tapi yang nggak tahan: Jorok ! Lihat, baru berapa hari masuk sekolah, bajunya udah kuning gitu. Rambutnya…..kayak udah dua minggu nggak disisir !

 

Semua tertawa.

 

SARA:

Pasti banyak kutunya. Nah kan, liat, dia garuk-garuk kepala terus.

 

DINI:

Sayang ya…. Tapi biar begitu, Dewi minat lho.

 

DEWI:

Ih amit-amit.

 

DINI:

Jangan buru-buru bilang amit-amit Wi. Siapa tahu dia itu pangeran yang lagi menyamar. Tampangnya aja tampang borju gitu.

 

DEWI:

Kalau memang pangeran, kamu aja yang pacarin dia.

 

DINI:

Nggak mungkin lah. Kan Anci si Pangeran itu udah ada yang punya …

 

SEREMPAK:

Siapa ?

 

Saleha sedang duduk sendirian, tidak ikut ngerumpi.

Dini menunjuk dengan ekor matanya ke arah Saleha. Semua mata memandang ke arah Saleha sambil manggut-manggut. Saleha pura-pura tidak mendengar apa-apa

 

AGNI:

(memanggil)

Anci !!!!

 

Anci:

(menengok ke arah Agni)

Ya ?

 

AGNI:

Di cari sama Saleha !.

 

Anci memandang ke arah Saleha.   Saleha menunduk lebih dalam.

 

 

Cut to:

 

 

 

 

 

 

 

  1. kamar saFITRI (KAWASAN EKOWISATA)       –malam    

 

Saleha duduk bersama Safitri.

 

SAFITRI:

Anci itu siapa ?

 

SALEHA:

Wah, mbak Fitri nggak nyimak nih.

Anci itu temanku sekelas. kakak tau sendiri kan. Sebagian anak di kelas ku itu temanku satu sma. Anci ini bukan. Ndak tau dia dari sma mana. Nah anak-anak pada usil jodoh-jodohin aku sama Anci. Sebentar lagi aku mau dilamar H,Ahmadi. Kalau sampai keluarga Ahmadi salah paham kan bisa bahaya.

 

SAFITRI:

Kamu suka ndak sama dia ?

 

SALEHA:

Sama Anci ?

 

SAFITRI:

Iya lah. Kita ngomongin dia kan ?

 

SALEHA:

(menggeleng, tapi ragu-ragu)

Ndak.

 

SAFITRI:

Beneran ?

 

SALEHA:

Bener.

 

SAFITRI:

Lalu apa masalahnya ?

 

SALEHA:

Ah kak Fitri ndak ngerti juga.

Saleha ndak mau semua orang akhirnya salah paham kalau Saleha jadian sama Acil. Yang lebih ndak enak lagi kalau Acil sampai besar kepala.

 

Safitri manggut-manggut.

 

 

 

SAFITRI:

Terus rencana kamu gimana ?

SALEHA:

Ihh.   Kok malah balik nanya ke Saleha. Saleha kan minta saran.gimana caranya.

 

SAFITRI:

Ya kamu harus bilang terus-terang sama dia. Bilang saja kalau kamu ndak punya perasaan apa-apa sama dia

SALEHA:

kak Fitri kan tahu Saleha ndak bisa ngomong terus terang kayak gitu. kak Fitri aja deh yang ngomong. Please…

 

Safitri berpikir sambil menempelkan jari telunjuknya di pipi.

 

SAFITRI:

Aku juga ndak bisa. Tapi aku tahu orang yang bisa ngelakukan tugas ini.

 

SALEHA:

Siapa ?

 

SAFITRI:

Puji !

 

Cut to:

 

  1. RUANG TAMU TEMPAT KOS SALEHA(KAWASAN EKOWISATA)   –siang    

 

CU dua tangan perempuan berjabat tangan.

 

PUJI:

Puji !

 

SALEHA:

Saleha.

(

PUJI:

(menunjuk mata Saleha)

Abis nangis ya ?

 

SALEHA:

Ah tidak kak.

 

 

PUJI:

Nangisin cowok ya ?

 

Saleha menggeleng.

 

PUJI:

Cowok ndak usah dipikirin. Dia ndak pernah mikirin kita .

 

Saleha menengok ke arah Safitri. Safitri memberi isyarat supaya Saleha membiasakan diri dengan perilaku Puji yang ceplas-ceplos.

Cut to:

 

  1. DEPAN TEMPAT KOS   saFitri(KAWASAN EW)     –SORE          

 

Puji, Safitri dan Saleha naik bentor. Puji yang mengendarai sepeda motor, Saleha di posisi tengah.

 

Cut to:

 

  1. int . toko swalayan     –siang        

 

Saleha, Safitri dan Puji masuk ke swalayan bertiga.

 

SAFITRI:

Kalian terserah mau cari apa. Aku mau cari buku tulis dulu.

 

Safitri berjalan masuk.

Safitri berpapasan dengan Acil yang mengenakan kopiah lusuh dan sarung di pundak tanpa mengenakan alas kaki.

 

SAFITRI:

(bergumam)

Kampungan .

 

Acil tersenyum ke arah Safitri. Safitri menunjukkan wajah cuek karena merasa tidak mengenal Acil.

 

Cut to:

 

  1. swalayan, kasir     –siang

 

Safitri mengantri di kasir untuk membayar. Saleha dan Puji datang dan ikut mengantri di belakang Safitri.

 

SAFITRI:

Tadi ada cowok kampungan.

 

 

PUJI:

Emang kenapa ?

 

SAFITRI:

Senyum-senyum sok kenal gitu.

 

Tak lama kemudian, terlihat Acil berjalan seperti sedang ditarik. Ternyata memang ia sedang di tarik uki (5 tahun)

 

SAFITRI:

Nah itu orangnya !

 

SALEHA:

Itu Acil mbak !

 

SAFITRI:

Hah ?

 

Tiba-tiba Uki mengambil mainan dari rak dan memasukkan ke keranjang belanjaan. Acil memasukkan lagi ke rak. Tanpa di sangka-sangka Uki menjatuhkan diri dan menangis keras-keras.   Semua orang melihat ke arah Acil. Puji bingung.

Acil menyodorkan permen lolypop, tapi Uki menangis makin keras. Tiba-tiba Acil menemukan akal. Ia jongkok dan berposisi merangkak.

 

ACIL:

Kita main kuda-kudaan yuk. (menirukan suara kuda) grhhhh.

 

 

Pelan-pelan tangis Uki mereda. Sambil mengusap ingusnya, Uki naik ke punggung Acil.   Acil merangkak hingga ke kasir.   Acil berada di kasir yang berseberangan dengan kasir Safitri-Puji-Saleha. Ketika menengadah, tampak tiga wajah itu melihat Acil dengan pandangan takjub.

 

Cut to:

 

  1. kamar   KOST ACIL (KAWASAN EW)     –malam        

 

Acil dan Sukri ngobrol sambil bersandar di tempat tidur masing.

 

SUKRI:

Kamu   makin sering ngelamun cil …

 

ACIL:

Ah ndak.

 

SUKRI:

Ndak perlu bohong. Jelas-jelas kamu keliatan ngelamun . Mikirin perempuan ya ?

 

Acil hanya menoleh ke arah Sukri

 

SUKRI:

Jangan terlalu diikuti perasaan seperti itu. Bahaya gang. Kreativitas kamu bisa mati.

 

 

 

Cut to:

 

 

  1. kamar kos saFitri (KAWASAN EW)       –malam        

 

Saleha masuk ke kamar Safitri .

 

SAFITRI:

Ada apa lagi leha ?

 

SALEHA:

kakak yakin si Puji itu bisa bantu nyelesaikan masalah ini ?

 

SAFITRI:

Yakin. Emangnya kenapa ?

 

SALEHA:

Yaaa….agak-agak ndak percaya sih. Orangnya….. .

 

SAFITRI:

Orangnya kenapa ?

 

SALEHA:

Puji itu asal njerocos aja. Kalau dia salah ngomong terus masalah jadi makin ribet gimana ?

 

SAFITRI:

Aku makin ndak ngerti . Kamu itu sebenarnya pingin tahu perasaaan Acil atau justru berharap cil suka sama kamu ?

 

SALEHA:

Ih… kak Fitri kok gitu gang. Wajar dong saleha khawatir. Abisnya si Puji itu kalo bicara ndak mikirin perasaan orang.

 

SAFITRI:

Justru itu !   Di antara teman-teman kakak yang lain, dia cewek yang paling tegas dan blak-blakan. Jujur meski harus sakit hati atau menyakiti. Tapi sifatnya baik gang.

 

Saleha diam. Mulai percaya pada nasehat Safitri.

 

SAFITRI:

Selain itu, dia juga sering hadapi berbagai macam cowok. Dari model preman sampai yang paling munafik. Dari yang paling bajingan sampai yang paling alim seIndonesia raya. Serahkan saja pada Puji. Oke ?

 

Saleha tidak bereaksi apa-apa tapi tampak ia mulai menerima penjelasan Safitri.

 

Cut to:

 

  1. Ruang kelas KAMPUS HIJAU     –siang      

 

Pai duduk sendirian di dalam kelas. Agni mendatangi.

 

AGNI:

Hai, dare’ ! Temanmu si ponda’ itu kemana ?

Ada yang cari !

 

Terlihat Puji di pintu.

 

PAI:

(menggumam)

Weee, siapa ini kayak artis mandarin….?

 

AGNI:

Eh di tanya malah bicara sendirian.

 

PAI:

Iya iya. Aku carikan. Dasar nenek sihir

 

AGNI:

(hendak menjitak)

Huuu !

Cut to:

 

 

  1. jalan menuju mushola (KAWASAN EW)     –siang        

 

Pai berjalan berdua bersama Puji. Beberapa anak laki-laki tampak menunjukkan ekspresi mengagumi kecantikan Puji. Melihat itu, Pair langsung menegapkan dadanya merasa bangga berjalan dengan seorang perempuan cantik.

Cut to:

 

 

 

 

 

  1. musholaH(KAWASAN EW)     –siang      

 

Acil sedang membaca buku pelajaran di mushola. Pai masuk.

 

PAI:

Biasanya kamu tidur Ji. Tumben belajar.

 

ACIL:

Hmmm…

 

PAI:

ada yang nyari tuh.

 

Pai menunjuk ke luar. Acil melihat sosok Puji di luar.

 

ACIL:

Siapa itu ?

 

PAI:

Cantik ya ?

 

ACIL:

Dia siapa kah cari aku ?

 

PAI:

Dia anak angkatan 2010. Dia bilang mau ketemu kamu.

 

ACIL:

Ada urusan apa ?

 

Pai angkat bahu tanda tak tahu.

 

Cut to:

 

  1. depan mushola(KAWASAN EKO)       –siang        

 

Acil keluar dan berdiri di hadapan Puji.

 

ACIL:

Ada apa ya , kenapa cari saya ?

 

PUJI:

(tegas)

Ikut aku ke kantor !

 

Acil siap melangkah tapi begitu melihat Acil ragu-ragu, Puji langsung melotot. Akhirnya Acil pun mengikuti langkah puji. Pai mengikuti Acil.

 

 

 

 

PUJI:

(kepada Pai)

kenapa kamu ikut-ikut ?!

 

PAI:

Ngg….

 

PUJI:

Aku cuma perlu sama Acil !

 

 

Pai langsung terdiam Puji dan Acil melangkah meninggalkan Pai.

 

PAI:

(ngomel)

Cantik-cantik kok galak.

 

Cut to:

 

  1. WORKSHOP KAMPUS     –sIANG        

 

Puji masuk ke workshop. Acil mengikuti.

 

ACIL:

Katanya ke kantor, ini apa ….

 

PUJI:

Ndak usah banyak tanya !

 

Puji masuk ke dalam.

 

Cut to:

 

  1. wORKSHOP   –siang        

 

Puji masuk. Tampak Safitri duduk sendirian. Puji celingak-celinguk mencari Saleha.

 

PUJI:

Saleha mana ?

 

SAFITRI:

Ada perubahan rencana.

 

PUJI

Perubahan rencana ?

 

 

 

SAFITRI:

Iya. Mendadak keluarga hajiAhmadi datang berkunjung. Yaaa…. Saleha jadinya sibuk harus melayani mereka.

PUJI:

Terus ?

 

SAFITRI:

Rencana tetap seperti semula. Kamu sendiri saja yang bicara sama Acil.

 

PUJI:

Wah ndak bisa. Skenarionya kan kita mesti bertiga yang ketemu Acil.

 

SAFITRI:

Kenapa ? Takut ?

 

PUJI:

Wah, ini bukan soal takut coy ! Pantang buat Puji untuk takut.

 

SAFITRI:

Ya sudah. Hajar saja.

 

PUJI

Apanya yang mesti aku hajar ? Aku mesti bilang apa ?

 

SAFITRI:

Bilang saja terus terang kalau Saleha itu sebentar lagi dilamar orang. Jadi… jangan punya perasaan apa-apa sama dia.

 

Puji berpikir.

 

PUJI:

Gitu saja ?

 

SAFITRI:

Iya. Bilang itu saja.

 

Puji pun melangkah masuk ke ruang depan lagi.

 

Cut   to:

 

 

  1. wORKSHOP     — siang      

 

Puji masuk lagi dan duduk di hadapan Acil. Puji menatap Acil lekat-lekat. Dipandangi seperti itu, Acil menundukkan pandangannya.

 

PUJI:

(gaya interogasi)

Aku dengar kamu naksir Saleha ya ?

 

ACIL:

Nggg….

 

PUJI:

Jangan ngg ngg aja. Jawab !

 

ACIL:

Kenapa kamu nanya itu ?

 

PUJI:

(jutek)

Eh, malah balik nanya. Jawab dulu pertanyaanku.

 

ACIL:

Ngg… maaf . Perasaan saya biar saya sendiri yang tahu.

 

PUJI:

(tambah jutek)

Eh kamu melawan ya ?!!

 

ACIL:

(tenang)

Wee. namanya kamu saja saya belum tahu kenapa dibilang saya melawan. Saya ini ndak ngerti. Apa hubungannya kamu tanya-tanya soal perasaan saya.   kamu ini kakaknya Saleha ya ?

 

Puji jadi salah tingkah.

 

PUJI:

Jangan nanya-nanya !   Dengar ya, mulai sekarang jangan pernah dekatin Saleha lagi. Saleha itu mau dilamar. Mau kawin.

Acil terdiam.

 

PUJI:

Kalau masih coba-coba dekatin Saleha, kamu akan berurusan dengan aku !

 

Acil tidak menjawab. Puji melangkah keluar dengan emosi.   Acil tampak terpukul dengan pemberitahuan bahwa Saleha akan kawin.

 

 

Cut to:

 

 

  1. kelas       –siang

 

Acil menatap ke bangku Saleha yang kosong.

 

INSERT:   Peristiwa peloncoan di hari pertama sekolah.   Acil begitu terkesan dengan senyum Saleha (scene 3)

 

Acil terngiang-ngiang kata-kata Puji.

 

  1. PUJI:

Dengar ya, mulai sekarang jangan pernah dekatin Saleha lagi. Saleha itu mau dilamar. Mau kawin. Kalau masih coba-coba dekatin Saleha, kamu akan berurusan dengan aku !

Cut to:

 

  1. kamar KOST(KAWASAN EW)       –tengah malam    

 

Sosok bertopeng sarung masuk ke kamar dengan mengendap-endap.   Sosok misterius tersebut mendekati salah satu lemari dan membuka laci. Tampak uang seratus ribuan di laci tersbut. Sosok misterius itu mengambil uang tersebut

CU tangan Sosok Misterius itu yang mengenakan cincin perak dengan batu akik berwarna hijau.

 

Cut to:

 

  1. KAMAR KOST (KAWASAN EW)       –PAGI    

 

Acil tidur dengan posisi miring memeluk guling. Jam menunjukkan angka 7.14. Sukri mendekati Acil sambil geleng-geleng kepala.

 

SUKRI:

Acil !

 

Acil sama sekali tidak bereaksi.

 

SUKRI:

(lebih keras)

Acil !!!!

 

Acil menggeliat sedikit dan membuka sebelah matanya.

 

SUKRI:

sudah jam berapa sekarang ?!   Ndak ngampus ?!

 

ACIL:

Ndak. Hari ini aku cuti.

 

Acil kembali tidur.

 

SUKRI:

Cuti ? memangnya orang kantoran. Dasar bocah ngantuk.

 

Sukri pergi meninggalkan Acil. Acil membalikan badannya dan membuka matanya lebar-lebar.   Acil tidur telentang memandangi langit-langit dengan pikiran menerawang.

 

 

Cut to

 

  1. JALANAN DALAM KAWASAN EKOWISATA         –SIANG  

 

Gank Motor. 7 sepeda motor RX King konvoi di jalanan sehingga menutupi jalan bagi kendaraan lain. Gank RX King dipimpin oleh Lastiar.

 

Cut to:

 

 

  1. DEPAN KAMPUS HIJAU         –SIANG  

 

Puji sedang berada di depan pintu gerbang. Lastiar dan kawan-kawannya datang dengan suara berisik. Puji hanya melihat kedatangan Lastiar dengan ekor matanya. Ia tetap asyik dengan es krim yang dimakannya.

Lastiar turun dari sepeda motor dan menghampiri Puji.

 

LASTIAR:

Berkali-kali tadi aku nelpon hape kamu. Mati ya ?

 

PUJI:

(cuek)

Aku matikan. Ada apa ?

 

LASTIAR:

Tadi mama telpon. Dia minta dianterin ke Tante Wie. Aku bilang udah janjian ama Puji mau nganterin ke Stadion.

 

PUJI:

Anterin mama aja.

 

LASTIAR:

Jangan gitu dong. Ini anak-anak sudah ngumpul mau ke stadion semua.

 

PUJI:

Jadi kamu nolak mama kamu pake alasan mau nganterin aku ?!! Padahal itu kepinginan kamu sendiri mau ke stadion ?!

 

LASTIAR:

Nggg….

 

PUJI:

Udah. Anterin mama kamu aja sana.

 

LASTIAR:

Puji, jangan gituu dong. Ayo ikut ke stadion.

 

PUJI:

Ndak mau !!

 

Sebuah angkot sedang berhenti. Puji langsung berjalan cepat dan masuk ke angkot. Angkot pergi. Lastiar hanya bisa memandangi kepergian Puji dengan kesal.

 

Cut to:

 

  1. halaman KAMPUS HIJAU         –SIANG  

 

Acil, Sukri dan Nadir sedang ngobrol sambil duduk di atas motor.

 

SUKRI:

(setengah berbisik)

Aku dengar hilangnya besar juga cil.

 

ACIL:

Berapa ?

 

SUKRI:

500 ribu lebih.

 

ACIL:

Ha ?

 

NADIR:

Padahal selama ini di sini aman-aman saja .

 

Pak Haqam menghampiri.

 

PAK HAQAM:

Acil ada ?

 

ACIL:

Saya pak.

 

PAK HAQAM:

Sekarang juga ke ruang senat fakultas.

 

ACIL:

Ngg… baik pak. Saya ganti baju dulu.

 

 

PAK HAQAM:

Ndak perlu. Kamu sudah ditunggu senat fakultas.

 

ACIL:

Baik pak.

 

 

Jantung Acil berdebar keras. Dia memandang Sukri dan Nadir. Mereka angkat bahu.

Cut to:

 

  1. RUANG SENAT FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI          –SIANG  

 

Acil masuk ruang senat fakultas.   5 dosen (termasuk Pak Haqam) duduk sejajar di depan meja dengan satu kursi kosong.

 

ACIL:

Asalammualaikum

 

PARA DOSEN

(serempak)

Waalaikum salam warahmatullahi wabarakatuh.

 

PAK HAQAM:

Acil duduk.

 

Acil gentar juga menghampiri kursi kosong di hadapan para dosen. Acil duduk POV Acil: 5 dosen memandanginya seperti sedang menyidang seorang pesakitan.

 

PAK HAQAM:

Begini Acil. Sebelum masuk pembicaraan inti, kami harap kamu bisa menguasai emosi. Bisa ?

 

AIL:

Ngg…insyaAllah.

 

PAK HAQAM:

Bagus. Begini. Kami mendapat laporan dari seorang mahasiswa bahwa…..(Acil makin deg-degan) dia kehilangan uang. Jumlahnya cukup besar. Persisnya lima ratus lima puluh tujuh ribu…

 

ACIL:

Apa hubungannya dengan saya ?

 

PAK HAQAM:

Nah, itulah kenapa kami mengundang kamu. Silakan pak Munir menjelaskan.

 

PAK MUNIR:

Sebelumnya maaf kalau nanti pertanyaan saya menyinggung. Tapi ini harus ditanyakan. Apakah …Acil merasa mengambil uang itu ?

 

ACIL:

Masya Allah !   Atas pertimbangan apa saya dituduh mencuri ?!

 

PAK HAQAM:

Bukan menuduh. Pak Munir hanya bertanya.

 

ACIL:

(emosional)

Saya juga bertanya pak !!

 

PAK KARIM:

Sebentar-sebentar. Jangan terbawa emosi dulu

 

Acil menarik napas dalam-dalam

 

PAK KARIM:

Begini. Setelah ada laporan kehilangan dari mahasiswa, kami melakukan penyelidikan-penyelidikan. Uang itu diketahui hilang jam 4 sore. Berdasarkan laporan juga, seharian kemarin, dari pagi hingga sore, satu-satunya orang yang ada di kamar dan tidak keluar adalah kamu. Jadi, yang perlu kami mintai keterangan pertama kali adalah Acil.

 

PAK HAQAM:

Bagaimana ?

 

ACIL:

Saya tidak mencuri.

 

 

PAK SALEH:

(menggebrak meja)

Bertele-tele, ngaku saja !

Wajah Acil langsung memerah. Pak Saleh menatap dirinya dengan tajam. Keringat dingin keluar dari dahi Acil.

 

PAK RAHIM:

(menunjuk ke arah Acil)

Iya. ngaku aja sekarang daripada ketangkap nanti. kami keluarkan kamu nanti !

 

ACIL:

Sumpah pak. Billahi Wallahi

 

PAK SALEH:

Semua orang juga bisa kalo cuma ngomong Billahi Wallahi !!

 

PAK RAHIM:

Ngaku saja !   Kemarin kamu satu-satunya orang yang ada di pondokan kost. Kamu simpan dimana uang itu sekarang ?!!

 

PAK HAQAM:

Bagaimana ? Kamu mau ngaku atau tidak.

 

Acil mengumpulkan segenap kekuatannya.

 

ACIL:

Percuma saja ya membela diri. Kalau bapak-bapak sudah yakin saya yang mencuri, silakan sekarang juga keluarkan saya dari kampus ini !

 

Para dosen memandang Acil. Seakan tidak percaya Acil seberani itu.

 

Cut to:

 

  1. EXT.   PEKARANGAN KAMPUS HIJAU       –SIANG  

 

Acil keluar dari ruangan pengurus dengan ekspresi penuh amarah. Acil keluar dan menghampiri bangku panjang. Acil melampiaskan kemarahan dengan memukul bangku itu dengan kepalan tangannya.

 

beberapa mahasiswa melongok melihat ke arah Acil. Acil tidak peduli. Tangannya berdarah. Kemudian dia duduk kelelahan dengan napas terengah-engah.

 

Fade out

Fade in

 

  1. kelas sALEHA     –pagi  

 

Bu Ami masuk kelas. Seisi kelas tampak tegang.

 

BU AMI:

Selamat pagi !

 

SEREMPAK:

Selamat pagi bu !!!

 

BU AMI:

Keluarkan kertas.

Kita midtest sekarang !

 

SEREMPAK:

Ahhhhh…..

 

BU AMI:

Tidak pake mengeluh. Cepat keluarkan kertas.

 

Semuanya mengeluarkan kertas dan mulai menuliskan nama masing-masing. Bu Ami mondar-mandir dari depan ke belakang.

 

BU AMI:

Pertanyaan pertama, apa yang kamu ketahui tentang ekowisata ?

 

Semua sibuk menulis jawaban. Pandangan Bu Ami tertuju pada papan Absen. Tertulis nama Acil yang alpa selama 5 kali pertemuan.

 

BU AMI:

Siapa nama yang tidak masuk lima kali itu ?

 

Semua menuliskan jawabannya di kertas. Bu Ami mengetuk-ngetuk ke bangku.

 

BU AMI:

Ini bukan pertanyaan ulangan. Ibu nanya, itu yang nggak masuk siapa ?

 

SEREMPAK:

Ooooo…

 

SALEHA:

Acil bu !

 

Semua langsung menatap ke arah Saleha. Saleha malu menyadari dia secara spontan semangat menyebut nama Acil.

 

BU AMI:

Kenapa dia tidak masuk selama itu ?

 

Semua memandang ke arah Saleha seakan berharap dia yang akan menjawab.

 

SALEHA:

Belum ada kabar.

 

BU AMI:

Tidak masuk selama itu dan belum ada kabar ?!!

 

Saleha menggeleng.

 

BU AMI:

Kamu ini bagaimana ? Cepat cari tau ! Kalau dia sakit parah gimana ?

 

SALEHA:

Iya bu.

 

Cut to:

 

  1. depan kelas sALEHA     –siang  

 

SFX: bel sekolah berbunyi.

Kelas langsung bubar. Secara bergerombolan para siswa keluar dari kelas. Sofi keluar lebih dulu sambil menarik tangan Pairan.

 

SALEHA:

Sekarang kamu harus tunjukkan tempat kos Acil.

 

PAI:

Sudah aku bilang. Aku ndak tahu.

Aku cuma tahunya dia kos di daerah Pallangga.

 

SALEHA:

Berarti kamu harus antarkan aku mencari tempat kos Acil.

 

AGNI:

wee kamu sekarang malah mesra sama si onda’ ini ?

 

Saleha tidak peduli. Pai meringis.

 

Cut to:

 

  1. koridor KAMPUS HIJAU         –siang  

Saleha dan Pai berjalan dengan langkah cepat. Beberapa siswa laki-laki tampak bersuit-suit kepada Pai. Pai tersenyum dengan bangga.

 

Saleha dan Pai berpapasan dengan seorang laki-laki (50 th) berpakaian gamis dan kopiah. gamis dan kopiah tampak sangat kusam. Bapak ini tampak bingung mau melangkah ke mana.

 

BAPAK:

(kepada Saleha)

Maaf dik.

 

SALEHA:

Iya pak. Ada yang bisa dibantu ?

 

BAPAK:

Kantor fakultas dimana ya ?

 

 

 

SALEHA:

Oo… bapak ke arah sana

(menunjuk)

Ada di sebelah kiri paling ujung.

 

BAPAK:

Terima kasih.

 

SALEHA:

Sama-sama. Tapi maaf, bapak ingin bertemu siapa ?

 

BAPAK:

Ada panggilan dari kampus. Saya orang tuanya Acil.

 

Saleha dan Pai tampak kaget.

 

PAI:

Kami teman sekelas Acil pak. Ngomong-ngomong kenapa Acil ndak masuk begitu lama pak ?

 

BAPAK:

(tersenyum)

Saya juga belum tahu. Saya ketemu pak dekan dulu. Nanti kita ngobrol-ngobrol.

 

PAI:

O baik – baik pak. Silakan.

 

Saleha hanya memandangi kepergian Bapak.

Cut to:

 

  1. HALAMAN RUMAH KOST(KAWASAN EW)       –SIANG  

 

Acil masuk pekarangan rumah kost.   Sukri langsung menyambutnya dengan buru-buru.

 

SUKRI:

Kamu kemana saja ? Bolos sekolah malah sering keluyuran.

 

ACIL:

Cuma nongkrong di warung sop dg ngunjung.

 

SUKRI:

Bapakmu sudah nunggu dari tadi tuh. Cepat ko

 

ACIL:

Hah ?   Serius ?

 

 

SUKRI:

Lah kok malah nggak percaya.   Bapak mu ada di kamar.

 

Acil langsung berlari menuju kamar.

 

Cut to:

 

  1. Kamar KOST     –sore

 

Acil masuk. Tampak bapaknya lagi ngobrol dengan posisi dikeliling anak-anak lain. Posisi Bapak membelakangi pintu sehingga tidak tahu Acil sudah masuk. Bapaknya masih cerita.

 

BAPAK:

Ya itulah Acil. Keras kepala.

Waktu dia ndak diijinkan sekolah di sini, dia minggat. Hampir seharian saya cari-cari dia. Eh ternyata dia sembunyi di kandang sapi. Dia berjam-jam nahan bau sapi demi keinginannya terwujud.

 

Acil pun masuk. Bapak menoleh.

 

ACIL:

Assalammualaikum…

 

BAPAK:

Waalaikum salam.

 

Acil langsung mencium tangan bapaknya.

 

ACIL:

Bapak cerita apa aja ?

 

NADIR:

Wah, macam-macam .   Pokoknya riwayat hidupmu kita sudah tahu semua.

 

Semuanya tertawa. Seperti di komando, mereka berdiri semua.

 

NADIR:

Kami permisi dulu pak. Ada tugas di kampus..

 

Bapak tersenyum. Semua pergi keluar. Setelah semua keluar, bapak menatap Acil lekat-lekat.

 

BAPAK:

Kamu keliatan kurus. Kenapa ? Ndak kerasan ya disini ?

 

 

ACIL:

Ah ndak pak. Kerasan. Kurusan ya mungkin karena agak kurang tidur pak.

 

BAPAK:

O wajar itu. mahasiswa memang harus kurang tidur.

 

Bapak menepuk-nepuk pundak Acil.

 

BAPAK:

Ayo temani bapak makan di warung. Bapak sudah lapar nih.

 

ACIL:

Ayo ayo pak.

 

Cut to:

 

  1. wARUNG DAENG NGUNJUNG(KAWASAN EW)   –sore  

 

Bapak dan Acil makan ikan bakar dan sop saudara.

 

ACIL:

Apa kabarnya ijah pak ?

 

BAPAK:

Adikmu itu lumayan pintar. ijah dapat rangking terus. Bapak bersyukur semester ini dia dapat beasiswa. Ndak besar. Tapi tetap saja itu rejeki yang harus disyukuri.

 

Acil menyelesaikan makannya dan terdiam.

 

BAPAK:

Ada apa ?

 

ACIL:

Sebenarnya….Acil ingin pulang Pak.

 

BAPAK:

Kenapa ? Kamu punya masalah di kampusmu ?

 

ICAL:

Bukan pak. Bukan. Ical mikir-mikir …. sebaiknya memang bantu bapak aja di sawah. Acil sering kepikiran bapak ngerjakan sawah sendirian…

 

Bapak buru-buru menyelesaikan makannya dan minum air putih.

 

 

 

BAPAK:

Jangan pikirkan bapak. Semua orang di kampung kita juga garap sawah sendirian. Ingat kan Pak Subur. Umurnya sudah tujuh puluh tahun tapi tetap garap sawah sendirian karena ndak punya anak.

 

Acil mendengarkan dengan seksama.

BAPAK:

Dan, ingat ya Cil. Bapak ndak pernah keberatan membiayai kalian. Itu sudah kewajiban bapak. Kewajiban seorang bapak untuk menafkahi anak-anaknya. Yang penting kalian jangan seperti bapak. Kalian harus jadi orang.

 

ACIL:

InsyaAllah pak

 

BAPAK:

Kita ini orang miskin . Jangan lihat teman-temanmu yang anak orang kaya. Mereka itu biar segoblok apapun sekolahnya, tetap punya modal untuk buka usaha suatu waktu. Tapi kita ? Punya modal apa kita ? Tenaga ? Tenaga ndak pernah dihargai dengan layak. Beda dengan ini (menunjuk kepala) isi kepala. Jadi, kamu mesti belajar yang benar.

 

Acil tercenung. Ia menarik napas panjang.

 

BAPAK:

Benar kamu ndak ada masalah Cil ?

 

ACIL:

Nggg….

 

BAPAK:

Kalau ndak ada masalah, kenapa kamu bolos sampai lebih dari sebulan?

 

ACIL:

(kaget)

Bapak sudah tahu ?

 

BAPAK:

Tadi bapak ke sekolah, dipanggil dekanmu. Bapak ingin dengar langsung dari kamu. Ada apa sebenarnya ?

 

ACIL:

Ndak ada apa-apa pak. Saya ingin… ingin …ya bantu bapak di sawah.

 

Bapak menarik napas dalam-dalam.

 

BAPAK:

Sudah. Jangan pikirkan itu. Tapi benar kamu ndak ada masalah lain ?

ACIL:

Benar pak. .

 

BAPAK:

Jadi… kamu ndak ada masalah apa-apa dengan Saleha ?

 

ACIL:

(kaget)

Hah ? Siapa yang cerita ???

 

BAPAK:

Ndak usah panik. Orang tua seperti bapak ini bisa melihat dengan mata . Tadi bapak sempat ketemu Saleha waktu di kampus.

 

ACIL:

Dia bilang apa saja pak ?

 

BAPAK:

Ndak ngomong banyak. Tapi kelihatan Saleha khawatir sekali kamu ndak masuk sekolah begitu lama. Ndak sulit buat bapak untuk tahu bahwa Saleha itu lagi jatuh cinta. Benar ?

 

Acil terdiam merasa rahasianya terbongkar.

 

BAPAK:

Bapak ingin kamu tahu sesuatu tentang cinta.   Bukan karena bapak punya banyak pengalaman, tapi karena bapak pernah bikin kesalahan. Bapak ndak ingin kamu mengulang kesalahan yang sama. Ada satu hal yang harus kamu sadari.

 

ACIL:

Apa itu pak ?

 

BAPAK:

Cinta itu cuma alat bagi manusia untuk mendapatkan kebahagiaan. Kalau kamu bisa menggunakannya dan mengendalikannya kamu akan bahagia…. (bersambung ke scene berikutnya)

 

Cut to:

 

  1. RUANG DOSEN KAMPUS HIJAU     –siang  

 

Acil melangkah ke arah ruang pak Karim.

 

  1. BAPAK

(sambungan dari scene sebelumnya)

Kalau kamu diperbudak alat itu, kamu akan menyesal suatu waktu. Kalau kamu gunakan cinta untuk mengisi ruhmu, dan kamu arahkan pada kebaikan dan hal-hal positif, akan menjadi tenaga supersonik yang membuat melesat bagai pesawat.

 

Acil mengetuk pintu.

 

ACIL:

Asalammualaikum

 

PAK KARIM:

Waalaikum salam.

 

Karim keluar sambil membawa kardus yang dibungkus rapi dengan kertas coklat.

 

PAK KARIM:

Ini titipan dari ayahmu.

 

ACIL:

Terima kasih pak.

 

Acil langsung melangkah pergi.

 

Cut to:

 

  1. KAMAR KOST(KAWASAN EW)       –siang  

 

Acil membuka kardus tersebut. Ternyata isinya adalah jaked, sepatu, baju koko, kopiah. Semuanya baru. Acil mengangkat baju jaked hijau seakan ingin mengamati dengan seksama. Benar-benar terlihat baru.

Terlihat sebuah kertas. Acil meletakkan baju dan mengambil kertas itu.

 

CU surat:

Semuanya hanya alat.

Hanya pemuda tegar yang bisa mencapai puncak gunung tertinggi

Pemuda lembek hanya bisa jadi bebek wek wek wek….bukan ayam jantan.

 

Acil meneteskan airmata. Dan, tanpa di sangka-sangka, Acil tidak bisa menguasai emosinya. Ia menangis sesenggukan.

 

 

 

 

ACIL:

(bergumam)

Terima kasih pak…..

 

Fade out

Fade in

 

  1. depan STUDIO GAMBAR         –pagi

 

Beberapa mahasiswa bergerombol di depan kelas sebelum masuk.

 

WATI:

Jangan-jangan sakitnya Ical parah .

Sekarang sudah kuliah ke 9 dia belum juga masuk.

 

AGNI:

Tumben kamu perhatian.

Mulai naksir juga ya ?

 

WATI:

Ih.

 

ALE:

Aku punya teori ,

 

AGNI:

Apaan ?

 

ALE:

Acil selama ini ngumpulkan data tentang kita. Si agni itu gimana, Si Pai itu gimana. Setelah semua data terkumpul, tugasnya selesai. Dan dia kembali ke planetnya.

 

SEREMPAK:

Huuuuu !

 

AGNI:

Nggak lucu !

 

IWAN:

Wow !!!!

 

Semua kaget.

 

AGNI:

kenapa wan ?

 

 

 

IWAN:

(menunjuk ke arah pintu gerbang)

Lihat !

 

POV mahasiswa:   Acil melangkah dengan penuh percaya diri. Penampilannya terlihat sangat beda karena mengenakan seragam dan sepatu baru dan rambutnya klimis oleh jelly.

 

Acil mendekat dan semuanya menatap Acil dengan heran.

 

AGNI

Kamu ternyata ganteng juga cil.

 

Acil hanya tersenyum.

Cut to:

  1. RUANG STUDIO GAMBAR   –malam

 

Acil masuk kelas dan langsung menuju mejanya. Acil duduk, semua mengerubungnya.

 

AGNI:

Jadi selama ini kamu kemana aja cil ?

 

Acil tidak menjawab. Ia malah celingak-celinguk seperti mencari seseorang.

 

Acil:

Saleha kemana ?

 

Semua langsung menatap Acil dengan heran.

 

AGNI:

Wah wah…. 12 hari nggak masuk, orang pertama yang dicari adalah kekasih tambatan hati. Kamu nggak kasihan pada Pai yang setia menanti ?

 

Dikatain seperti itu, Pai hanya tersenyum pahit.

 

ALE:

Aku rasa kamu ama Saleha ada persekongkolan.

 

ACIL:

Persekongkolan ?

 

ALE:

Iya. Sebulanan ndak masuk, Saleha kelimpungan cari-cari kamu. Eh begitu kamu masuk, sekarang giliran saleha yang ndak masuk.

 

Acil tersenyum pahit sekaligus merenung tentang Saleha yang tidak masuk.

Cut to:

 

  1. GERBANG KAMPUS HIJAU     –SIANG

 

Puji berjalan keluar hendak melewati gerbang. Di pintu gerbang dia melihat Lastiar sedang menunggu di atas RX King. Puji segera balik lagi dan bersembunyi di balik tembok. Puji mencari akal sambil melihat ke sekeliling sekolah.

 

Tampak Acil sedang berjalan bersama Pai. Puji punya ide. Puji menghampiri Acil dan langsung menarik tangannya. Acil tampak terbengong-bengong.

 

ACIL:

Eh mau kemana ?

 

PUJI:

Jangan banyak tanya. Ikut aja.

 

Puji menarik tangan Acil dan melewati Lastiar. Lastiar menatap Acil dengan sangat penasaran.

 

LASTIAR:

(sinis)

Siapa itu ?

 

PUJI:

Apa peduli kamu ?!

 

LASTIAR:

aku ini pacar kamu Puji. Aku berhak tanya itu !

 

PUJI:

Ooo gitu. Jadi kalo aku jalan ama cowok, kamu peduli. Kalau aku sakit, biar mau mati sekali pun, kamu nggak peduli. Iya ?!!

 

LASTIAR:

Ya ndak gitu lah

 

PUJI:

sudah ndak banyak komentar deh. Terserah kamu mau apa. Aku ndak mau kamu jemput. Aku mau pulang sama dia. Namanya Acil !

 

Puji menepuk-nepuk pundak Acil seakan-akan dia begitu membanggakan Acil. Puji tetap memegang erat tangan Acil dan menariknya pergi.

 

 

LASTIAR:

Puji !!!

 

Lastiar berlari dan menghadang Puji dan Acil.

 

LASTIAR:

(kepada Acil)

Aku nggak kenal kamu. Aku nggak mau ada urusan sama kamu. Tapi… aku peringatkan .. jangan ikut campur urusan kami. Lepasin !   Lepas !!!!

 

Acil berusaha melepaskan diri dari cengkeraman Puji.

 

PUJI:

Kenapa bentak-bentak ?!! Kalau marah, jangan sama dia. Sama aku !

 

Puji mendorong-dorong pundak Lastiar. Lastiar mundur selangkah-demi-selangkah.

 

PUJI:

Kalau memang jagoan, pukul aku ! Pukul !!!!!

 

Lastiar mulai gentar. Dia naik ke RX King dan menstarter. Sebelum melaju, dia menunjuk ke arah Acil seakan berkata “urusan kita belum selesai”.   Lastiar pergi dengan sepeda motornya.

Cut to:

 

  1. ANGKOT            –sore    

 

Puji dan Acil duduk berhadapan di angkot. Acil tampak diam.

PUJI:

Sori aku udah ngelibatin kamu dalam urusan ini.

 

Acil tidak memberikan reaksi. Wajahnya tenang, sama sekali tidak terbersit kemarahan dalam ekspresinya.

 

PUJI:

Mau kan kamu maafin aku ?

 

Acil mengangguk.

 

PUJI:

Ngomong dong, biar aku nggak ngerasa bersalah.

 

ACIL:

Ndak perlu merasa bersalah. Aku ndak marah sama kamu. Aku rasa kamu perlu minta maaf sama pacar kamu.

 

PUJI:

Lastiar ?   Ndak usah pikirin dia. Biarkan saja. Tapi benar kamu ndak marah sama aku ?

 

ACIL:

Benar.

 

SFX: suara iring-iringan sepeda motor RX King.

Puji dan Acil melihat ke luar. Tampak iring-iringan RX King Lastiar dan teman-temannya berusaha memepet angkot.

 

LASTIAR:

(kepada sopir angkot)

Berhenti !!!

 

Lastiar memotong angkot dan menghentikan sepeda motornya tepat di hadapan angkot sehingga angkot terpaksa berhenti Lastiar turun dan menghampiri angkot.

 

LASTIAR:

(kepada Acil)

Kamu turun !!

 

PUJI:

Jangan !!

 

Puji memegangi Acil supaya tidak turun.   Lastiar tambah ngamuk. Dia memerintahkan dua temannya. Dua temannya masuk ke dalam angkot dan menarik Acil dengan paksa.

 

PUJI:

Hei apa-apaan kalian ?!! Hei !

 

Mereka tidak mau dengar teriakan Puji. Mereka menarik Acil keluar. Puji hendak keluar, tapi dua orang menjaga pintu angkot supaya Puji tidak keluar.

 

PUJI:

Hei !!! jangan main keroyok !! Hei !

 

Acil berdiri di dekat angkot. Lastiar menghampiri dan berdiri dalam jarak yang amat dekat dengan Acil:

INSERT: Puji berusaha mendorong laki-laki yang menjaga di pintu angkot, tapi usahanya sepertinya sia-sia karena kalah kuat.

 

LASTRO:

Kamu anak kampus ?

 

ACIL:

(sopan)

Iya .

 

LASTIAR:

Ada maksud apa kamu dekat-dekat dengan Puji ?

 

ACIL:

Saya teman biasa

 

LASTIAR:

(geram)

teman biasa teman biasa….

 

Lastiar mengepalkan tangannya siap meninju Acil.

 

  1. PUJI:

Lasti. Jangan pukul jangan pukul

 

ACIL:

Sebentar ….

 

Lastiar sudah sangat emosional. Tinjunya melayang dan mengenai pipi kiri Acil Kepala Acil terdorong ke sebelah kanan, tapi Acil tetap berdiri tegak meski ada sedikit darah di mulutnya.

 

ACIL:

Jangan emosi . Saya ini anak lepasan pesantren.

 

LASTIAR:

Emang kenapa kalau kamu anak lepasan pesantren ?! Kamu akan panggil semua teman-temanmu untuk ngeroyok aku ? Iya ?!!

 

ACIL:

Bukan begitu mas. Saya ini anak lepasan pesantren yang mesti jaga nama baik pesantren kami. Saya ndak mungkin bikin masalah dengan mu. Apalagi sampai ngerebut pacar orang. Itu ndak mungkin. kak Puji itu kakak tingkat saya. Saya hormat dengan dia.

 

Lastiar menatap Acil dengan tajam seakan-akan sedang merenungkan kata-kata Acil. Kemudian dia melihat ke arah Puji yang tampak sangat khawatir.

 

LASTIAR:

Inget ! Aku masih sabar nih. Sekali lagi kamu bikin gara-gara…. aku nggak main-main lagi.

 

Lastiar kemudian memberi isyarat pada teman-temannya untuk bergerak. Mereka bergerak dan naik RX King masing-masing. Puji buru-buru turun dan menghampiri Acil. Puji mengeluarkan sapu tangan dan menghapus darah di mulut Acil.

 

PUJI:

Sakit ?

 

ACIL:

Sedikit.

 

PUJI:

Sori ya…

 

Puji dan Acil saling pandang. Puji tampak sangat menyesal dengan keadaan Acil.

 

Cut to:

 

  1. int/ext. dalam angkot/depan KAMPUS HIJAU       –sore

 

Angkot berhenti di depan Kampus. Acil dan Puji bicara beberapa saat.

 

PUJI:

Aku antar ya.

 

ACIL:

Ndak usah. Makasih. Nanti malah jadi masalah kalau aku ketahuan diantar kamu.

 

PUJI:

Jangan marah ya atas kejadian tadi..

 

Acil mengangguk dan turun. Acil berjalan tanpa melihat ke arah Puji sama sekali.

 

INSERT: Puspa bercakap-cakap dalam angkot.

 

Cut to:

 

  1. KAMPUS HIJAU       –SIANG      

 

Acil dan para mahasiswa baru selesai mengkaji kitab.   Acil menguap berkali-kali.

 

SUKRI:

Kamu kelihatan ngantuk sekali.

 

ACIL

Iya nih. Ndak tau kenapa jadi ngantuk begini.

 

Dahlan dan dua temannya datang.

 

DAHLAN:

Aku tantang kamu main panco.

 

ACIL:

Tapi….

 

DAHLAN:

Ndak ada tapi !

 

Acil menatap Sukri. Skri tampak takut. Sehingga ekspresinya sama sekali tidak memberi saran apa-apa.

 

Tampak sebuah meja sudah disiapkan.   Dahlan mengepalkan tangannya di atas meja, menunggu Acil. Acil berjalan pelan-pelan menerima tantangan Dahlan.

 

keduanya siap melakukan panco. Dua tangan sudah saling terkait.

 

WASIT:

Hitungan ketiga dimulai.

 

Dahlan menatap Acil dengan tajam.

 

WASIT:

Satu….dua…..tiga !

 

Dahlan langsung mengebrak hingga tangan Acil hampir menyentuh meja.   Acil bisa mengangkat lagi tangannya meski Dahlan tetap terlihat lebih unggul.

Slowmotion:   saling tarik tampak seru, tapi pikiran Acil menerawang. Seakan-akan ia sedang berpikir untuk mengalah.

 

  1. BAPAK.

Hanya pemuda tegar yang bisa mencapai puncak gunung tertinggi

Pemuda lembek hanya bisa jadi bebek wek wek wek….

 

Acil seakan menemukan tenaga baru. Dengan sangat meyakinkan dia mulai menekan Dahlan. Dahlan terlihat sangat kerepotan. Acil berhasil menjatuhkan tangan.

 

WASIT:

Acil menang !!!

 

Acil tampak tidak terlalu peduli. Acil langsung berbalik dan melangkah menuju kamarnya. Semua memandangi kepergian Acil. Dahlan tampak sangat kesal.

Cut to:

 

  1. Kamar puJI(KAWASAN EW)     –malam      

 

Puji mondar-mandir di kamar dengan gelisah. Sesekali duduk kemudian mondar-mandir lagi. Kemudian seperti terpikir sesuatu, Puji langsung duduk di kursi belajarnya. Ia mengeluarkan buku tulis dan mulai menulis. Sesekali menengadah seakan mencari ilham untuk menulis sesuatu. Tapi gagal. Ia menyobek kertas tersebut dan membuangnya ke keranjang sampah.

 

PUJI:

Jelek !

 

Puji mulai menulis lagi. Mencari ilham lagi. Tapi tak lama kemudian sudah langsung menyobek dan membuangnya ke keranjang sampah.

 

PUJI:

Ahhhh… sebel sebel ! sebel !!!!

 

Akhirnya Puji bangkit dan membawa kunci kontak sepeda motor.

 

Cut to:

 

  1. ruang tamu rumah puJI         –malam

 

Puji buru-buru mau pergi. Minah berusaha menyusul.

 

MINAH:

mau kemana ki ?

 

PUJI:

Mau ke rumah teman. Penting.

 

MINAH:

Kan mama ta hari ini pulang dari Jakarta.

 

PUJI:

Ah biar saja.

Nanti kalo telpon. Bilang aku ndak ada. Dan suruh naik taksi saja.

 

MINAH:

iyee.

 

Puji pergi.

Cut to:

 

  1. kamar kos saFitri(KAWASAN EW)           –malam      

 

Pintu terbuka. Puji langsung masuk ke kamar Safitri.

 

PUJI:

Aku harus ketemu Saleha.

 

SAFITRI:

We we. Malam-malam datang langsung pingin ketemu Saleha.

 

PUJI:

Harus. Supaya masalah ini tuntas. Ini menyangkut Acil.

 

Safitri menarik napas panjang.

 

SAFITRI:

memang kamu ndak dengar kabar ?

 

PUJI:

Kabar apa ?

 

SAFITRI:

Saleha sudah pulang kampung.

 

PUJI:

Oo… bukannya masih dua bulan lagi ?

 

SAFITRI:

Ada perkembangan baru. Bapak haji Ahmadi sakit keras. Beliau minta pernikahannya dipercepat. Karena itu saleha ndak bisa keluar rumah lagi. Dipingit. Dua minggu lagi dia dinikahkan.

 

Puji menarik napas panjang.

 

SAFITRI:

Kamu bilang ada hubungannya dengan Acil. Ada masalah apa sebenarnya ?

 

PUJI:

Kalau aku ceritakan kamu pasti ketawa.

 

SAFITRI:

Kenapa?.

 

PUJI:

Ketawa juga nggak papa. Kamu tau kan aku memang nggak pernah bisa memendam perasaan. Aku selalu terbuka pada siapa aja.

 

SAFITRI:

Ndak masalah. Aku bisa nerima karakter kamu itu.

 

PUJI:

Tapi kali ini aku kacau fit. Benar-benar kacau. Aku ndak tahu harus bagaimana.

 

Puji menarik napas. Seperti agak berat untuk menceritakan hal yang sebenarnya.

 

PUJI:

Menurut kamu, sebenarnya aku suka ndak ya sama Acil.

 

SAFITRI:

mana aku tau ?!

 

PUJI:

Seharian ini aku mikirin dia. Gara-gara kejadian kemarin, aku jadi terus-terusan mikirin dia. Aku ngerasa kasihan ama dia. Gara-gara aku jadinya dipukul Lastiar. Tapi ini bukan perasaan kasihan. Aku kagum Fit. Kayaknya dia tuh…. apa ya…..nggak butuh cari perhatian. Dia nggak butuh dikagumi cewek. Dia …ngg…. melakukan sesuatu apa adanya.

 

Puji diam dan merenung.

 

SAFITRI:

kesimpulannya apa ?

 

PUJI:

Ndak tau. Aku bingung.

 

 

Cut to::

 

  1. PEKARANGAN KAMPUS HIJAU           –sore  

 

Acil bermain dengan dua anak anak dosen.

 

Acil:

Ok sekarang giliran kakak yang jaga. Kalian sembunyi.

 

Acil pun berpaling dan menutup matanya.

 

ACIL:

Sere rua tallu appa lima annang tujuh sanganntuju…lebbami?.

 

Anak kecil itu berlarian cari tempat bersembunyi

Acil membalikan badan dan membuka matanya. Tapi kini di hadapannya berdiri Pai.

 

PAI:

We we kenapa ko ini?

 

ACIL:

Nggg…. lagi bermain dengan anak anak pak dosen,mereka sumpek menunggu bapaknya lagi kasih kuliah hehe.

 

PAI:

Jadi kerjamu main lojo lojo. Aku pikir mahasiswa itu kerjanya belajar terus.

 

 

PUJIONO:

Jangan ko patoatoai kamu. Menghormati para dosen, berarti juga ikut membuat anak anaknya senang hehe. Biar ilmunya manfaat.

 

PAI:

Ooo… gitu

 

Anak anak dosen itu muncul dan menarik-narik tangan Acil.

 

ACIL:

nanti dilanjutkan lagi ya mainnya. kakak ada tamu ya.

 

Kedua anak anak itu mengangguk dan pergi.

 

ACIL:

ada perlu apa kamu kemari Pai ?

 

PAI:

Ada yang minta aku jadi kurir.

 

ACIL:

Kurir ?

 

PAI:

Iya. Untuk ngantarkan surat ini. Surat dari Puji.

 

Pai mengeluarkan surat dan memberikan pada Acil.

 

PUJI

Puspa ? Surat apa ?

 

PAI:

Wah ndak tau. Baca saja sendiri.

 

Acil siap merobek amplot surat itu.

 

PAI:

eit, jangan sekarang bukanya. Aku dipesan supaya kamu bacanya dalam keadaan tenang dan sendirian.

 

ACIL:

memang kenapa ?

 

PAI:

Ndak tau. Cuma itu pesannya.

 

Acil mengerutkan dahi tanda penasaran .

 

Cut to:

 

  1. KAMAR   KOST ACIL (KAWASAN EW)       –malam  

 

Kamar tampak sunyi. Semua sudah tidur. Acil duduk sendirian membaca surat dari Puji dengan penerangan dari lampu senter.

 

 

  1. PUJI:

Acil,   aku bingung mesti bilang apa. Tapi akhirnya aku putuskan   untuk bicara terus terang ke kamu.

Aku punya perasaan suka sama kamu .

Aku ndak tau darimana munculnya perasaan ini. Mungkin wajah kamu cute. Mungkin aku sangat kagum dengan ketenangan kamu. Jarang orang bisa menghadapi masalah setenang kamu. Mungkin juga karena aku sekarang lagi marahan sama pacarku.

Aku pikir ini gejala sesaat. Ternyata sampai beberapa hari aku ndak bisa melupakan kamu.

Cil, aku ingin masalah ini tuntas.

Jawab dengan cepat supaya aku ndak tersiksa lama-lama.

 

Sebuah foto jatuh dari amplop. Acil memungut foto tersebut.

CU Foto:   Puji berpose tersenyum manis.

 

 

Cut to:

 

  1. Ruang tENGAH RUMAH PUJI(KAWASAN EW)         –MALAM    

 

Puji duduk sendiri melamun. Pikirannya menerawang kemana-mana. Puja (26)–kakaknya —   masuk sambil membawa berkas-berkas ulangan para siswanya.

Ekspresi Puja tampak kasihan melihat adiknya.

 

PUJA:

Dia belum balas ?

 

PUJI:

(sedih)

Belum.

 

PUJA:

Udah berapa hari ?

 

PUJI:

Lima hari.

 

 

PUJA

Itu namanya kamu digantung. Dibikin penasaran. Tinggalin aja laki-laki yang suka menggantung seperti itu.

 

PUJI:

Acil bukan tipe laki-laki penggantung kak. Aku yakin.

 

PUJA:

Kamu kok bisa seyakin itu sih. Apa sih kelebihan dia   ?

 

PUJI:

Ngg…. aku cuma yakin dia bukan tipe laki-laki brengsek kayak Lastiar

PUJI:

Ahh…. puji puji.

Puja melangkah ke kamarnya. Puji tetap duduk sendirian melamun.

 

Cut to:

 

  1. kamar puJA       –malam    

 

Puja serius memeriksa ulangan para siswanya. Jam weker menunjukkan angka 23.45.   Puja menguap.

SFX: bunyi gelas diletakan di atas meja dengan agak keras.

 

Puja memandang ke arah pintu. Puja berdiri dan membuka pintu.

POV Puja: Puji masih duduk sendirian melamun dengan ditemani segelas kopi.

 

Puja geleng-geleng kepala.

Cut to:

 

  1. kamar KOST ACIL (KAWASAN EW)       –malam    

 

Sosok misterius bertopeng sarung mengendap-endap di kamar Acil. Ia mendekati lemari pakaian Acil. Dengan sangat hati-hati dia membuka lemari tersebut. Tampak tangan kanan mengenakan cincin batu akik berwarna hijau.

 

Sosok misterius itu segera pasang aksi sigap ketika Acil mengubah posisi tidurnya dan kini menghadap ke arah sosok misterius itu.   Sosok bertopeng kembali melongok isi lemari Acil. Ia melihat surat dan mengambilnya. Tampak surat dari Puji itu berserta foto Puji sedang tersenyum. Sosok misterius itu menyadari sesuatu. Dengan takut-takut ia menoleh ke belakang. Tampak Acil sedang duduk di pinggir ranjang mengawasi dirinya. Sosok misterius itu kaget.

 

ACIL:

Maling !!!!

 

Semua bangun. Sosok misterius itu langsung melarikan diri. Acil dan teman-teman sekamar mengejar.

 

Cut to:

 

  1. PEKARANGAN KOST9KAWASAN EW)         –malam    

 

Acil dan teman-temannya keluar. Beberapa teman kost yang lain ikut keluar sambil membawa lampu senter. Tampak sesosok hitam berlari ke arah kebun jagung.

 

Teman teman kost:

Maling !! Maling.

 

Semua mengejar ke arah kebon jagung.

 

Cut to:

 

 

  1. kebon JAGUNG(KAWASAN EW)         –malam    

 

Semua berpencar mencari pencuri. Lampu sorot bertebaran ke mana-mana.

 

ACIL:

Dia lari kemana ya ?

 

SUKRI:

Jangan-jangan dia punya ilmu menghilang.

 

ACIL:

Wah, takhyul.

 

Acil bertemu dengan kelompok teman kost lain.

 

ACIL:

Gimana ?

 

TEMAN KOST:

Ndak ada Ji.

 

ACIL:

Ya sudah. Nanti kita laporkan ke pengurus saja. Yuk pulang.

 

TEMAN KOST:

Ayuk ayuk.

 

mereka melangkah menuju tempat kost.

 

 

 

Cut to:

 

  1. pekarangan TEMPAT KOST(KAWASAN EW) .malam  

 

Penghuni kost masuk lagi ke pekarangan . Pengurus kost menunggu di depan. Semua penghuni menunduk hormat. Bapak kost menatap Acil.

 

PAK KOST

Acil !

 

ACIL:

Ya pak.

 

Para penghuni kost meninggalkan Acil bicara berdua dengan Pak kost.

 

PAK KOST:

Apa yang hilang ?

 

ACIL:

Ngg…. saya belum tahu pak. Yang jelas…. di lemari saya ndak ada uang sama sekali pak.

 

Pak kost manggut-manggut.

 

PAK KOST:

Agar kamu tahu cil. Sebelum ada kejadian ini pun, kami yakin kamu bukan pelaku pencurian itu.

 

ACIL:

Iya pak.

 

PAK KOST:

Maafkan para pengurus kalau bersikap kasar pada kamu. Itu sekadar teknik untuk menguji kejujuran kamu.

 

ACIL:

Iya pak. Saya percaya.

 

Pak kost tersenyum dan menepuk-nepuk pundak Acil.

 

 

Cut to:

 

  1. depan mushola (KAWASAN EW)           –siang  

 

Puji ragu-ragu mendekati Mushola. Ia melihat kiri-kanan seakan berharap tidak ada orang yang melihatnya. Kemudian Puji hendak melongok ke dalam. Pada saat bersamaan, Aniek baru keluar dari Mushola

 

ANIEK:

kak Puji, kok cuma diluar aja. Masuk dong.

 

PUJO

(tegas)

Ndak.

 

ANIEK:

sudah dhuhur belum?

 

PUJI:

Udah.

 

ANIEK:

Kalo gitu cari orang ya ? Siapa ?

 

Puji menggeleng. Puji siap meninggal mushola. Acil sedang berjalan bersama Ale dan Pai menuju Mushola. Melihat Acil, Puji langsung menampilkan ekspresi yang berbinar.

 

PUJI:

Hari ini kamu sudah punya jawaban buat aku ?

 

Acil salah tingkah. Pai dan Ale tampak tidak mengerti.

 

ACIL:

Ngg…..

 

PUJI:

Kamu nolak aku   ?

 

ACIL:

Bukan nolak. Aku merasa persahabatan kita jauh lebih penting dari itu.

 

PUJI:

Basi ! Itu namanya nolak !!   Kenapa ? Karena aku ndak sesuai dengan kriteria yang kau inginkan ?

 

ACIL:

Ngg… bukan begitu Puji….

 

Acil melirik kiri-kanan, Ale dan Pai melihat Acil dengan pandangan takjub. Acil memberi isyarat agar keduanya pergi. Ale dan Pai pergi tapi bersembunyi di balik tembok dan mengintip mereka.

 

PUJI:

Kalo bukan itu, apa alasannya kamu nolak aku ?!!

 

 

 

 

ACIL:

aku minta maaf ….. Seharusnya kita bicarakan masalah ini bukan dengan cara begini kan. Seharusnya…..

 

PUJI:

Kamu ndak mengerti perasaanku Cil. Ndak ngerti !

 

Puji berbalik dan pergi meninggalkan Acil.   Acil tampak gelisah. Tidak tahu apa yang mesti dilakukan. Ia mondar-mandir dan pandangannya bertatapan dengan Pai dan Ale yang sedang mengintip dari balik tembok.

Cut to:

 

  1. KORIDOR KAMPUS HIJAU   –SIANG  

 

Puji berjalan dengan ekspresi kesal. Pelan-pelan ekspresinya berubah menjadi ekspresi seperti mau menangis. Akhirnya, setetes air mata keluar dari matanya.

 

Cut to:

 

  1. PINGGIR JALAN KAWASAN EKOWISATA             –SORE  

 

Lastiar nongkrong dengan teman-temannya. Beberapa RX King parkir tidak beraturan di sebelah warung. Beberapa orang tampak main kartu

 

Tak lama kemudian, datang sesosok orang yang hanya kelihatan dari arah belakang.

 

LASTIAR:

Wah, long time no see man.

ORANG 1:

Kita selalu beredar di sini-sini saja.

 

LASTIAR:

Kayaknya bawa berita penting nih.

 

Orang tersebut mengambil amplop dari sakunya dan menyerahkan pada Lastiar.

CU tangan orang tersebut yang terlihat mengenakan cincin akik berwarna hijau.

 

Lastiar membuka amplop dan membaca suratnya.

CU Lastiar. Ekspresinya langsung menegang dan terlihat marah.

 

LASTIAR:

Sialan !!!

 

Lastiar langsung menyobek-nyobek surat itu dengan penuh kemarahan. Pada saat menyobek, foto Puji terlepas.

SLOWMOTION: foto itu melayang-layang sebentar kemudian terjatuh dengan posisi gambar menghadap ke atas. Dengan marah-marah, Lastiar menginjak foto itu berkali-kali.

 

Orang tersebut tertawa dan akhirnya terlihat bahwa orang tersebut adalah orang kampus yang selama ini sering bersama Dahlan.

 

Cut to:

 

  1. jalanan dekat rumah puJI (KAWASAN EW)   .malam  

 

Puji turun dari angkot. Jalanan terlihat sangat sepi.   Angkot pergi lagi, Puji berjalan sendirian.

SFX: sayup-sayup suara motor RX King dari arah belakang Puji.

 

Puji menoleh dan melihat ke arah belakang.

POV dari kejauhan tampak motor tanpa lampu sedang melaju pelan-pelan ke arah dirinya.

 

Puji memperhatikan motor itu dengan seksama. Tiba-tiba motor itu menyalakan lampu dan membuat Puji silau. Dengan kecepatan tinggi sepeda motor itu menyerempet Puji.

SLOWMOTION: sepeda motor menyerempet badan sebelah kiri Puji hingga ia terpelanting ke arah sebelah kanan.

(

Puji berguling-guling di jalanan aspal sambil menahan rasa sakit.

 

 

Cut to:

 

  1. KAMAR KOST ACIL (KAWASAN EW)         –MALAM  

 

ACIL bangun tiba-tiba dari tidurnya seakan baru saja mengalami mimpi yang sangat buruk. Acil duduk dan mengatur napas. Keringatnya bercucuran. Acil melangkah dan mengambil segelas air putih. Acil meminumnya hingga tandas.

 

Fade out

Fade in:

 

 

  1. jalanan KAWASAN EW)       –siang  

 

Acil dibonceng Sukri naik sepeda. Sukri tampak terengah-engah.

 

ACIL:

Cepetan Sur.

 

SUKRI:

Ini udah kecepatan maksimal tahu !

 

Ekspresi Acil tampak ingin cepat-cepat sampai .

 

Cut to:

 

  1. RUANG TAMU RUMAH PUJI         –siang  

 

Sukri dan Acil menunggu di ruang tamu. Sukri penuh keringat dan sibuk kipas-kipas padahal di ruang tamu ada AC. Acil tampak gelisah

 

SFX: suara langkah berat (karena menggunakan tongkat penyangga)

 

Puji masuk ke ruang tamu. Kaki kirinya dibalut rapat dan menggunakan tongkat penyangga. Sementara wajahnya terlihat beberapa luka gores.

 

Sukri dan Acil langsung kaget begitu melihat Puji.

 

ACIL:

Astagfirullah, kamu kenapa Puji ?

 

PUJI:

Nggak papa kok. Cuma terkilir saja.   Ini sudah mau sembuh.

 

SUKRI:

Terkilir atau ketabrak motor ?

ACIL:

Hus !

 

PUJI:

(tersenyum)

Ndak. Cuma kepleset di kamar mandi.

 

Dengan susah payah Puji mendekati sofa dan duduk dengan cara menjatuhkan pantatnya. Acil menarik napas dalam-dalam menyaksikan penderitaan Puji

 

PUJI:

sudah-sudah. Jangan liatin aku terus. Eh mau minum apa ?

 

ACIL:

Apa saja.

 

PUJI:

(memanggil)

Daeng minah !!!

 

Minah datang tergopoh-gopoh.

 

MINAH:

Ya karaeng.

 

PUJI:

Bikin sirop dingin saja ya.

 

MINAH:

Iya karaeng.

Minah kembali masuk

 

SFX: suara sepeda motor RX-King dengan suara knalpot yang khas berhenti di depan rumah.

 

Lastar turun dari RX-King dan melepas helm-nya.   Dengan susah payah, Puji bangkit dari kursinya.

 

PUJI:

Tunggu bentar ya.

 

Puji melangkah ke teras.

 

SUKRI:

(berbisik)

Tanda-tandanya akan ada masalah ini.

 

ACIL:

Sok tau !

 

SUKRI:

Seperti yang aku bilang, cinta cuma bikin masalah . Seharusnya kamu denger kata-kataku

 

 

Cut to:

 

  1. Teras rumah puJI     –siang  

 

Dengan tertatih-tatih, Puji mendekati Lastiar yang berdiri tegak.

PUJI:

Aku sudah bilang, kamu nggak diijinin datang ke sini lagi.

 

LASTIAR:

Mungkin ini terakhir aku ke sini. Tapi itu tergantung kamu

 

PUJI:

Tergantung aku ?

 

LASTIAR :

Iya. Tergantung kamu mau maafin aku atau nggak.

 

PUJI:

Jelas nggak ! Siapa yang bisa maafin cowok yang tega nabrak pacarnya sendiri.

 

LASTIAR:

Puji, plis. Berpikirlah jernih. Nggak mungkin aku setega itu.

 

PUJI:

Jangan ngelak Tiar. Aku lihat dengan jelas siapa orang yang nabrak aku !

 

Flash:   Puji menoleh dan melihat sebuah motor melaju dengan kencang ke arah dirinya. Sebuah kilatan di helm, sekilas membuat wajah di balik helm itu terlihat jelas, yaitu Lastiar.

 

Wajah Lastiar menegang. Lastiar melihat ada Sukri dan Acil di dalam.

 

LASTIAR :

Jadi kamu lebih milih cowok kampung itu ketimbang aku ?!!!

 

PUJI:

(menantang)

Iya. Memangnya kenapa ?!!!

 

Lastiar mendekati Puji. Wajah Lastiar berhadapan dengan wajah Puji dalam jarak yang dekat. Ekspresi Lastiar penuh kemarahan. Tanpa di sangka-sangka, Lastiar meludahi wajah Puji.

 

LASTIAR :

Dasar perek !

 

Lastiar langsung menaiki motornya. Puji limbung menahan penghinaan yang begitu hebat. Acil langsung bangkit dan mendekati Puji. Acil agak salah tingkah mengenai apa yang harus dilakukan. Tapi akhirnya dia menatap Lastiar.

 

LASTIAR:

Apa lihat-lihat ?!!

 

Acil tidak menjawab. Hanya matanya yang menatap Lastiar lekat-lekat. Puji masuk ke dalam.

 

LASTIAR:

(mengancam, menunjuk ke arah Acil)

Kita akan ketemu !

 

Lastiar melaju dengan RX- King-nya.   Acil menarik napas panjang.

 

Cut to:

 

  1. JALANAN KAWASAN EKOWISATA       –SORE    

 

Acil dibonceng Sukri naik sepeda. Sukri bersemangat menggenjot pedal sepeda. Tapi tiba-tiba ekspresinya berubah. Genjotannya langsung melemah.

 

SUKRI:

Kok jadi pelan ?

Sukri malah menghentikan sepedanya. Sukri memberi isyarat agar Acil melihat ke depan.

POV Acil: Tiga RX King menghalangi jalan di depan. Lastiar dan dua temannya berada di atas RX King. .

 

Sukri pun segera membalikkan sepedanya hendak melarikan diri. Tapi dari belakang dua RX King menghadang mereka   Lastiar dan 2 temannya datang mendekat sehingga Sukri dan Acil terlihat dikepung oleh 5 RX King.

Lastiar turun dari sepeda motornya.

 

SUKRI:

(ketakutan)

bagimana mi ini ?

 

Lastiar mendekat dan berdiri di hadapan Acil. Acil tertap bersikap santun.

 

ACIL:

Ada apa ini ?

 

LASTIAR:

(sinis)

Ada apa ???

(kepada teman-temannya)

Dia bilang ada apa.

 

Semua teman-teman Lastiar tertawa.

 

LASTIAR:

Aku paling benci sama orang yang sok alim tapi sebenarnya munafik. Keluaran pesantren, tapi kelakuan minus !!!

 

ACIL:

Puji ndak salah apa-apa .

 

LASTIAR

Jangan sok tahu kamu ya.

 

ACIL:

Saya ndak sok tahu. Ndak pantas seorang jantan seperti kamu meludahi Perempuan

 

LASTIAR:

Setan !

 

Dengan spontan, Lastiar memukul Acil.   Kepala Lastiar terdorong sedikit, tapi ia tetap berdiri tegak.

 

ACIL:

Puji ndak salah. Kamu mestinya minta maaf sama dia.

 

Lastiar diliputi kemarahan. Lastiar siap meninju Acil lagi.

 

SFX: bunyi klakson truk.

Ternyata serombongan para mahasiswa yang dipimpin Darul datang (kira-kira ada 8 sepeda masing-masing berisi 2 orang).

 

Ekspresi Sukri berubah jadi berbinar. Para mahasiswa langsung masuk dalam lingkaran. Darul mendekati Lastiar.

 

DARUL:

Ada apa ini ? Ada yang mau main keroyok rupanya ?

 

Lastiar tampak ciut. Darul mendekati Lastiar dan bicara tepat di muka Lastiar.

 

DARUL:

Kamu mau ngajak berantem satu per satu atau rame-rame ?

 

Para mahasiswa mengeluarkan kayu pemukul.   Lastiar celingak-celinguk melihat reaksi teman-temannya yang tampak mulai ketakutan

 

ACIL:

Ndak kak Darul, ini Cuma salah paham aja. Lastiar sudah baikan dengan kita kok. Iya kan ?

 

LASTIAR:

(gugup)

I –i ya.

 

Lastiar cepat-cepat undur diri dan menaiki sepeda motornya. Acil, Sukro dan Darul dan kawan-kawan memandangi kepergian mereka.   Acil menghadap Darul.

 

ACIL:

(mengulurkan tangan)

Terima kasih kak.

 

Darul menatap Acil dengan tajam kemudian ia menyalami Acil dengan erat. Sebagai tanda persahabatan yang dalam.

 

Cut to:

 

  1. kamar KOST       –malam  

 

Sosok misterius kembali mengendap-endap di kamar. Dia menghampiri lemari Sukri. Dia membuka laci. Tampak beberapa lembar uang Rp. 100.000 di laci tersebut.

Terlihat tangan si pencuri mengenakan cincin akik berwarna hijau.

 

Tiba-tiba lampu menyala dengan terang benderang. Pencuri tertangkap basah. Para penghuni kost muncul semua.

Darul maju ke depan dan membuka kedok sosok misterius tesebut. Sosok itu agak berkelit, dua orang maju dan memegangi orang ini.

 

Terbukalah kedoknya. Ternyata teman sekamar Darul (yang juga bertemu dengan Lastiar di scene …)

 

Cut to:

 

  1. ruang tengah rumah puJI     –sore  

 

Puji berjalan susah payah dengan tongkat penyangganya menuju kamar mandi. Puja tampak tidak tega melihat Puji yang berjalan dengan susah payah. Puja membuka pintu kamar mandi dan masuk.

 

Puja bersiap duduk karena Puji sudah masuk kamar mandi.

SFX: suara Puji terjatuh.

 

PUJA:

Puji ?!!!

 

  1. PUJI:

(kesakitan)

Akhhh….

 

PUJA:

(panik)

Puji !!!!!!

 

Puja langsung lari dan membuka pintu kamar mandi dengan buru-buru.

Tampak Puji tergeletak sambil mengerang kesakitan

 

PUJA:

Puji !!!

 

Puja langsung jongkok dan siap menolong.

 

PUJA:

Kok bisa jatuh sih.

 

PUJI:

Kakiku kaak. Kakiku nggak bisa digerakin.

 

PUJA:

Daeng minah !!!

 

MINAH:

Ya karaeng.

 

PUJA:

Suruh Bahar siapin mobil. Sekarang juga nganter Puji ke rumah sakit.

 

MINAH:

Ya karaeng.

 

PUJA:

Aduhhh, kamu kenapa sih …..

 

 

Cut to:

 

  1. TEMPAT PERIKSA DOKTER       –MALAM  

 

Puji berbaring di tempat periksa. Dokter memeriksa Puji dengan saksama.   Puji dan Suster berada di samping melihat dokter memeriksa.

 

Dokter selesai memeriksa dan kembali ke tempatnya. Suster membantu Puji turun dari tempat tidur dan duduk di kursi roda.

 

DOKTER:

Mata mulai mengabur sejak kapan kapan ?

 

PUJI:

Nggg… mulai tadi dok. Biasanya saya masih bisa melihat dengan jelas. Tapi tadi benar-benar terasa kabur dan mulai gelap.

 

Dokter manggut-manggut.

 

DOKTER:

Silakan tunggu di luar. Saya mau bicara dengan kakak anda.

 

Puji mengangguk. Puji didorong oleh suster keluar.

 

PUJA:

Maaf dok…. apakah keadaannya memang gawat ?

 

DOKTER:

(menarik napas panjang)

Saya belum pasti. Butuh pemeriksaan yang lebih menyeluruh. Tapi, kita harus siap dengan kemungkinan paling buruk…

 

PUJA:

Dia akan buta ?

 

DOKTER:

Kemungkinan besar iya.

 

PUJA:

Dua-duanya ?

 

DOKTER:

Harus dilihat seberapa parah pembekuan darah disyaraf matanya. Kalau tidak terlalu parah, mungkin hanya pandangannya mengabur .

 

PUJA:

Kalau parah……buta dok ?

 

Dokter mengangguk dengan berat

 

PUJA:

Ya tuhan……

 

Puja tidak bisa menahan tangisnya.

 

PUJA:

Dia masih muda dok…..

 

Dokter menarik napas dalam-dalam.

 

Cut to:

 

  1. RUANG TUNGGU RUMAH SAKIT         –MALAM  

 

Puji menunggu di atas bangku. Pintu terbuka. Puja keluar dengan ekspresi baru saja menangis. Puja memaksakan diri untuk tersenyum.

 

PUJI:

Dokter pasti bilang aku akan baik-baik aja kan.

 

PUJA:

Iya.

 

Puja langsung menyembunyikan wajahnya dibalik bahu adiknya.

 

 

 

 

PUJI:

(ceria)

Nah apa aku bilang. Nggak apa-apa, paling ini gejala biasa saja, kak. Istirahat beberapa hari pasti udah sembuh lagi. Iya kan kak ?

 

PUJA:

i-i ya.

 

Tanpa setahu Puji, air mata Puja menetes deras.

 

Cut to:

 

 

  1. RUANG UKM         –SIANG  

 

Safitri duduk menunggu. Pintu terbuka.   Acil melongokkan kepalanya seakan-akan takut masuk ke tempat yang salah.

 

SAFITRI:

Masuk cil.

 

Acil masuk dan duduk di dekat Safitri.

 

ACIL:

Mbak Fitri ingin bicara dengan saya ?

 

SAFITRI:

Iya.

 

ACIL:

(menengok kiri-kanan) kayaknya rahasia begitu …

 

Safitri tersenyum.

 

SAFITRI:

Memang ada sedikit rahasianya. Karena ini soal Saleha.

 

ACIL:

Saleha ?

 

SAFITRI:

Iya. Mungkin kamu udah denger kabar dia akan menikah dengan haji Ahmadi. Tapi…apa kamu…ngg….nggak kepikir untuk ketemu dia terakhir kali sebelum dia menikah ?

 

ACIL:

(garuk-garuk kepala)

Waduh gimana ya…..

 

SAFITRI:

Sori kalau pertanyaanku terkesan terlalu ikut campur. Tapi….aku kan sahabat Saleha. Dan aku tahu perasaan di antara kalian. Kalau memang begitu, siapa tahu aku bisa bantu juga kalau memang kalian ingin ketemu untuk terakhir kalinya.

 

ACIL:

kamu udah ketemu Saleha ?

 

SAFITRI:

(menggeleng)

 

Acil merenung.

 

ACIL:

Kalau gitu, biarkan Saleha bahagia.

 

SAFITRI:

Kalau ternyata dia ndak bahagia ?

 

ACIL:

Ndak mungkin . Dia pasti bahagia. Ndak ada sedikit pun dipikiran saya dia ndak bahagia.

 

SAFITRI:

Jadi kamu nggak mau ketemu dia ?

 

ACIL:

(tersenyum)

Untuk apa ketemu kalau itu justru mengganggu kebahagiaan dia. Saya ikut bahagia kalau dia bahagia.

 

Acil berdiri

 

ACIL:

Makasih, kamu sudah perhatian sama saya. InsyaAlloh saya akan sering berdoa buat Saleha. Saya mau ke kampus dulu.

 

Safitri mengangguk.   Acil keluar ruangan. Tak lama, Saleha keluar dari persembunyiannya. Saleha duduk di samping Safitri dan menyandarkan kepalanya di pundak.

 

SALEHA:

Dia ndak mau ketemu Saleha ya kak…..

 

Safitri tidak menjawab. Ia mengelus rambut Saleha. Saleha mengeluarkan air mata.

 

 

Cut to:

 

  1. pinggir danau KAWASAN EKOWISATA       –senja  

 

Acil duduk sendirian di pinggir danau. Di seberang tampak matahari hampir tenggelam.

 

Flashes:

Wajah Saleha dan Puji berkelebatan silih berganti. Tapi akhirnya yang dominan muncul adalah Puji.

 

Acil melemparkan batu ke danau. Dari riak danau itu tergambar wajah Puji.

 

Cut to:

 

  1. ruang pak haQAM     –siang  

 

Pak Haqam sedang membaca kitab sendirian. Acil berdiri di pintu.

 

ACIL:

Assalammualaikum.

 

PAK HAQAM :

Waalaikum salam wrb.

 

ACIL

Saya mengganggu pak ?

 

PAK HAQAM :

tidak…   Masuk cil

 

Acil masuk dan duduk di hadapan Pak Haqam .

 

PAK HAQAM :

Ada apa ini ?

 

ACIL:

Saya punya pertanyaan pak. Ngg… saya berharap Pak Haqam ndak keberatan untuk menjawabnya.

 

PAK HAQAM:

Kalau bisa jawab, saya insyaAlloh akan jawab.

 

ACIL:

Saya… dan teman-teman… kan masih muda, pak. Mungkin di antara kami ndak bisa mengelak kalau…umpamanya….kami mengagumi seorang perempuan. Lalu jatuh cinta.

 

Pak Haqam manggut-manggut   seakan-akan mengetahui kemana arah pertanyaan Acil.

 

ACIL:

Apa yang mesti kami lakukan kalau kami belum mampu untuk menikahinya pak ?

 

Sekali lagi Pak Haqam manggut-manggut.

 

PAK HAQAM:

Saya setuju. Ada kalanya kita tidak bisa menghindar dari rasa kagum terhadap seorang perempuan. Entah itu karena kecantikannya atau pun tingkah lakunya.Dalam hadis juga sudah jelas bagaimana kriteria memilih istri. Nah, masalahnya….bagaimana kalau kita jatuh cinta sementara kita belum mampu menikahinya. Ya kan ?

 

ACIL:

Iya pak

 

PAK HAQAM:

Jatuh cinta bukan sesuatu yang haram. Karena memang ndak bisa terhindarkan. Itu menjadi terlarang ketika jatuh cinta membuat kita banyak melamun, lalai dalam ibadah dan akibat-akibat buruk lainnya. Jatuh cinta harus menjadi energi positif. Perasaan ini harus membuat kita makin banyak bersyukur. Makin mendekatkan diri kita dengan Alloh karena telah diberi anugerah yang indah. Dan, yang penting   menyerahkan masalah ini sepenuhnya pada kehendak Alloh. Kalau Alloh berkenan, dia akan menjadi istrimu kelak…

 

Acil manggut-manggut.

 

Cut to:

 

 

  1. JALANAN KAWASAN EKO WISATA       –SIANG  

 

Acil menggenjot sepeda onthel dengan penuh semangat.

 

Cut to:

  1. pasar KEMBANG KAWASAN EKOWISATA       –siang    

 

Acil menghentikan sepedanya di depan penjual tanaman dan bunga. Acil menunjuk pada satu pot berisi bunga mawar.

Tampak Acil melakukan tawar-menawar dengan penjual. Akhirnya terjadi transaksi. Acil menyerahkan selembar uang Rp. 10.000.   Acil mengambil pot berisi bunga mawar dan meletakkan di boncengan sepeda. Acil mengikat pot itu dengan rapi.

 

Cut to:

 

  1. depan rumah puJI     –siang  

 

Acil menghentikan sepedanya di depan rumah Puji. Acil mengambil pot berisi mawar dan memegang dengan kedua tangannya. Pintu terbuka. Puja berdiri di hadapan Acil.

 

ACIL:

Maaf kak. Saya boleh ketemu Puji ?

 

PUJA:

Kamu siapa ?

 

ACIL:

Saya acil kak.

 

Puja mengamati Acil dengan pandangan menyelidik. Pandangan Puja berhenti di pot berisi mawar yang dibawa Acil.

 

PUJA:

Masuk .

 

ACIL:

Makasih kak.

 

Acil masuk.

 

Cut to:

 

  1. RUANG TAMU RUMAH PUJI     –siang  

 

Acil duduk. Sambil tetap memegangi pot berisi mawar, Acil melihat sekeliling ruang tamu.   Puji masuk ruang tamu dengan tongkat sentuh ditangan.

 

ACIL:

Lho, kok sekarang pake tongkat ?

 

PUJI:

Emang kenapa ? Lebih enak ketimbang tongkat penyangga kan ?

 

ACIL:

O gitu.

 

PUJI:

Nah, sekarang kamu bawa apaan tuh ?

 

ACIL:

Mawar. Buat kamu.

 

PUJI:

(tertawa)

Acil acil. Cowok tuh, kalo ngasih bunga ke cewek, biasanya bunga bank . Bukan bunga mawar.

 

ACIL:

Oh,Gitu ya ?

 

PUJI:

Iya. Tapi ndak papa. Aku suka kok mawarnya.

 

ACIL:

Bener ?

 

PUJI:

Bener.

 

Acil menyerahkan pot itu kepada Puji. Puji menerimanya dan mencium mawar itu.

 

PUJI:

Ngomong-ngomong ….kenapa kamu ngasih mawar ke aku?

 

Acil terdiam. Seakan sedang berusaha mengeluarkan kata-kata yang sudah dihapalnya sejak tadi.

 

ACIL:

Ngg… aku….

 

PUJI:

Kamu cinta sama aku cil ?

 

Acil terdiam. Kemudian dia mengangguk malu-malu.

 

PUJI:

Bener ?

 

ACIL:

Bener.

 

PUJI:

(lirih)

Sayang terlambat…..

 

ACIL:

Apa ?

 

PUJI:

Terlambat cil.

 

ACIL:

Terlambat ?

 

PUJI:

Mmm….. aku udah mutusin untuk kembali ke Lastiar.

 

ACIL:

Kembali ke Lastiar ?!!!

(menyadari nada suaranya yang meninggi)

Maaf, Puji. Aku ndak ngerti. Dia sudah….berlaku buruk sama kamu. Nabrak kamu, meludahi kamu. Kamu masih bisa nerima dia ?

 

Puji tersenyum.

 

PUJI:

Maaf cil.

 

ACIL:

Tapi…..

 

PUJI:

(menyela)

Maaf . Aku ndak bisa membahas ini. Yang jelas, aku udah mutusin itu.

 

Acil terdiam. Menelan ludah. Memandangi Puji. Puji menunduk.

Cut to:

 

  1. jalanan KAWASAN EKOWISATA     –siang  

 

Acil menggenjot sepedanya dengan penuh kemarahan. Seakan dia ingin melampiaskan kemarahan dengan menggenjot sepeda sepenuh tenaga.

 

Cut to:

 

 

 

 

 

  1. KAMAR PUJI       –siang  

 

Puji duduk di kursi roda melamun memandangi ke luar jendela. Pintu terbuka, Puja masuk. Puji sama sekali tidak menoleh ke arah Puja.

 

PUJA:

Berbohong nggak akan nyelesain masalah.

 

PUJI:

Ngomong yang sebenarnya juga nggak akan nyelesain masalah.

 

PUJA:

Tapi bukan dengan cara melukai hati dia !

 

PUJI:

Saya juga terluka kak.

 

PUJA:

Karena itu jujurlah sama dia !!

 

PUJI:

Tapi aku tambah terluka kalau orang yang aku cintai harus nerima orang cacat seperti aku ,orang yg tidak bisa menikmati keindahan dunia lagi!

 

PUJA:

Puji !!!

 

PUJI:

Nggak perlu diperhalus kak. Kenyataannya memang begitu. Aku akan buta total kan ?

 

PUJA:

(meratap)

Puji sayangku……..

 

PUJI:

Cukup aku yang menanggung ini kak. Acil ndak perlu ikut menanggung. Ndak perlu….

 

Puja memeluk Puji dari belakang.

 

 

Cut to:

 

  1. danau KAWASAN EKOWISATA         –siang  

 

Acil membanting sepedanya dekat danau. Kemudian dengan merentangkan kedua tangannya, Acil berteriak sekeras-kerasnya.

 

 

ACIL:

Oaaaaaaaaaaa !!!!

 

Acil kemudian terduduk lemas dengan ekspresi tampak putus asa.

 

Cut to:

 

  1. kamar puJI         –senja

 

Puji duduk di kursi ayun, memandang keluar jendela.

 

PUJI:

(lirih)

maafin aku cil. Aku sayang kamu…..

 

Cut to:

 

 

  1. int/EXt. kelas/ pekarangan KAMPUS HIJAU         –malam  

 

Acil berada di kelas bersama Sukri dan teman-temannya yang lain. Sukri sedang membaca kitab dan semua mendengarkan. Camera zoom out dan bergerak hingga kelihatan plang di gerbang Kampus.

 

Makassar, 3 Agustus 2011 .

 

Syahriar Tato De’lacoste.

Explore posts in the same categories: TULISAN POPULAIR

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: